Dalil, Bacaan, Doa Sujud Tilawah


بِسْــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ الرَّحِيم


Sujud tilawah adalah sujud yang dilakukan orang muslim ketika mendengar atau membaca ayat-ayat sajadah baik dalam shalat maupun diluar shalat. Di dalam al-Qur’an terdapat beberapa ayat sajadah, pada saat membaca atau mendengar ayat-ayat sajadah tersebut seorang muslim disunahkan untuk melakukan sujud tilawah.
عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ قَالَ أَنَّ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذَا قَرَأَ ابْنُ آدَمَ السَّجْدَةَ اِعْتَزَلَ الشَّيْطَانُ يَبْكِي يَقُوْلُ يَا وَيْلَهُ أُمِرَ ابْنُ آدَمَ بِالسُّجُوْدِ فَسَجَدَ فَلَهُ اْلجَنَّةُ وَأُمِرْتُ بِالسُّجُوْدِ فَعَصَيْتُ فَلِي النَّارُ. [رواه أحمد ومسلم وابن ماجه].
Artinya: “Diriwayatkan dari Abu Hurairah ra., ia berkata: Rasulullah saw bersabda: Apabila seseorang membaca ayat sajdah lalu ia sujud, maka menyingkirlah syaithan dengan menangis berkata: Sungguh celaka, manusia diperintah sujud lalu ia sujud, maka baginya surga. Sedangkan aku diperintah sujud tetapi aku membangkang, maka bagiku neraka.” [HR. Ahmad, Muslim, dan Ibnu Majah].
عَنْ ابْنِ عُمَرَ قَالَ أَيُّهَا النَّاسُ إِنَّا لَمْ نُؤْمَرْ بِالسُّجُوْدِ فَمَنْ سَجَدَ فَقَدْ أَصَابَ وَمَنْ لَمْ يَسْجُدْ فَلاَ إِثْمَ عَلَيْهِ. [رواه البخاري].
Artinya: “Diriwayatkan dari Umar ra., ia berkata: Hai sekalian manusia, kita tidak diperintah untuk bersujud, barangsiapa yang bersujud ia mendapat pahala, dan barangsiapa yang tidak bersujud ia tidak berdosa.” [HR. al-Bukhari].
Maka jika dalam shalat sang imam membaca ayat sajadah, seorang makmum harus tetap mengikuti imam, jika sang imam melakukan sujud tilawah makmumpun mengikuti dan jika tidak maka makmumpun tidak. Tata caranya adalah yang pertama melakukan takbir kemudian bersujud dan membaca : “Sajada wajhii lil-ladzii khalaqahu wa shawwarahu wa syaqqa samahu wa basharahu wa bi haulihi wa quwwatihi”, berdasarkan hadits:
عَنْ عَائِشَةَ قَالَتْ كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُوْلُ فِي سُجُوْدِ الْقُرْآنِ بِاللَّيْلِ سَجَدَ وَجْهِيْ لِلَّذِيْ خَلَقَهُ وَصَوَّرَهُ وَشَقَّ سَمْعَهُ وَبَصَرَهُ وَبِحَوْلِهِ وَقُوَّتِهِ. [رواه أبو داود].
Artinya: “Diriwayatkan dari Aisyah ra., ia berkata: Adalah Nabi saw membaca pada sujud tilawah di malam hari (yang artinya): Wajahku sujud kepada Dzat yang menjadikan dan membentuknya, dan yang memberi pendengaran dan penglihatan dengan kekuatan dan kekuasaannya.” [HR. Abu Dawud].
Sujud tilawah ini cukup dilakukan satu kali saja dan jika sujud tilawah dilakukan di luar shalat maka tidak diwajibkan untuk berwudhu terlebih dahulu. Ada lima belas ayat-ayat sajdah yang terdapat dalam al-Qur’an, sebagaimana diterangkan oleh hadits:
عَنْ عَمْرَو بْنِ اْلعَاصِ قَالَ أَنَّ رَسُوْلَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَرَأَ فِي خَمْسَ عَشْرَةَ سَجَدَةً فِي الْقُرْآنِ فِيْهَا ثَلاَثٌ فِي اْلمُفَصَّلِ وَفِي اْلحَجِّ سَجَدَتَانِ. [رواه أبو داود وابن ماجه].
Artinya: “Diriwayatkan dari Amr bin Ash ra., ia berkata: Sesungguhnya Rasulullah saw mengajarkan lima belas ayat sajdah dalam al-Qur’an, tiga di antaranya terdapat dalam surat mufashshal (pendek-pendek) dan dua dalam surat al-Hajj.” [HR. Abu Dawud dan Ibnu Majah].
Ayat-ayat sajdah yang lima belas itu ialah sebagai berikut:

1.      QS. al-Araf (7): 206
2.      QS. ar-Rad (13): 15
3.      QS. an-Nahl (16): 49
4.      QS. al-Israa’ (17): 107
5.      QS. Maryam (19): 58
6.      QS. al-Hajj (22): 18
7.      QS. al-Hajj (22): 77
8.      QS. al-Furqan (25): 60
9.      QS. an-Naml (27): 25
10.  QS. as-Sajdah (32): 15
11.  QS. Shaad (38): 24
12.  QS. Fushshilat (41): 37
13.  QS. an-Najm (53): 62
14.  QS. al-Insyiqaq (84): 21
15.  QS. al-Alaq (96): 19

Itu tadi Artikel tentang Dalil, Bacaan, Doa Sujud Tilawah. Semoga bermanfaat. dan tolong komentar jika berkenan.
Oleh: Dzakia Rifqi Amalia | Sumber: Fatwa Tarjih Muhammadiyah

ٱلْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ ٱلْعَٰلَمِين



Dalil, Bacaan, Doa Sujud Tilawah Rating: 4.5 Diposkan Oleh: Agung Purwoto

0 comments:

Posting Komentar